Header Ads Widget

News

6/recent/ticker-posts

Rincian Formasi & Jadwal Seleksi CPNS Kemenhan Tahun 2019

Kementerian pertahanan republik indonesia baru saja merilis pengumuman penerimaan cpns tahun 2019 di lingkungan kemenhan. Berikut adalah rincian formasi, jadwal pendaftaran dan seleksi cpns kemenhan tahun 2019.

rincian formasi cpns kemenhan 2019 tomatalikuang.com



KEMENTERIAN PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA PENGUMUMAN NOMOR : PENG/4/XI/2019 TENTANG PELAKSANAAN SELEKSI PENGADAAN CALON PEGAWAI NEGERI SIPIL KEMENTERIAN PERTAHANAN REPUBLIK INDONESIA TAHUN ANGGARAN 2019

Berdasarkan Keputusan Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi Nomor: 388 tahun 2019 tanggal 27 September 2019 tentang Penetapan Kebutuhan Pegawai Negeri Sipil di lingkungan Kementerian Pertahanan Tahun Anggaran 2019, Kementerian Pertahanan Republik Indonesia memberikan kesempatan kepada Warga Negara Indonesia untuk mengikuti seleksi Calon Pegawai Negeri Sipil (CPNS) bagi lulusan Pasca Sarjana (S-2), Sarjana (S-1), D-IV dan D-III yang akan ditempatkan di lingkungan Unit Organisasi Kementerian Pertahanan, Mabes TNI, TNI – AD, TNI – AL dan TNI – AU, dengan ketentuan sebagai berikut :

I. Unit kerja yang mendapatkan alokasi formasi (alokasi penempatan) Satuan Kerja dan Sub Satuan Kerja Unit Organisasi Kementerian Pertahanan, Mabes TNI, TNI – AD, TNI – AL dan TNI – AU.

II. Nama Jabatan, kualifikasi pendidikan, alokasi formasi dan unit kerja penempatan yang dibutuhkan, sebagaimana dalam lampiran pengumuman ini (halaman 1 sampai dengan halaman 20)


III. KRITERIA PELAMAR

1. Kebutuhan dari masing-masing jabatan diperuntukkan bagi pelamar
dengan kriteria khusus:
a. Cumlaude adalah pelamar lulusan terbaik (cumlaude/dengan
pujian) dari Perguruan Tinggi terakreditasi A/Unggul dan Program
Studi A/Unggul pada saat lulus dan dibuktikan dengan keterangan
lulus cumlaude/dengan pujian pada ijazah atau transkrip nilai.2
b. Disabilitas adalah pelamar yang berkebutuhan khusus/memiliki
keterbatasan fisik dengan kriteria:
1) Mampu melihat, mendengar dan berbicara dengan baik;
2) Mampu melakukan tugas seperti menganalisa, mengetik,
menyampaikan buah pikiran dan berdiskusi.
3) Mampu bergerak dengan menggunakan alat bantu berjalan
selain kursi roda;
4) Calon pelamar dari penyandang disabilitas wajib melampirkan
surat keterangan dokter yang menerangkan jenis/tingkat
disabilitasnya.
5) Panitia instansi wajib melakukan verifikasi persyaratan
pendaftaran dengan mengundang calon pelamar untuk
memastikan kesesuaian formasi dengan tingkat/jenis
disabilitas yang disandang sesuai kriteria pada butir angka 1
huruf b di atas, pada kesempatan pertama di unit organisasi
yang membutuhkan Pelamar dari disabilitas.
c. Putra/Putri Papua dan Papua Barat adalah pelamar dengan
kriteria:
1) menamatkan pendidikan yang sederajat di wilayah Papua dan
Papua Barat; atau
2) garis keturunan orang tua (ayah & ibu kandung) asli Papua
dan Papua Barat yang dibuktikan dengan Surat Akte Kelahiran
Pelamar, Fotocopy KTP dan KTP dan Kartu Keluarga Bapak
(ayah) kandung, dan surat keterangan domisili surat
keterangan dari Lurah/Kepala Desa).
d. Tenaga Pengamanan Siber (cyber security) adalah pelamar yang
diperuntukkan bagi tenaga yang bertugas secara khusus dalam
pencegahan dan pengamanan terhadap sumber daya telematika
untuk mencegah terjadi kriminalitas di dunia siber (cyber crime)
dengan kriteria:
1) memiliki pengalaman paling sedikit 2 (dua) tahun di bidang
keamanan siber dibuktikan dengan sertifikat dari Lembaga
internasional dan/atau nasional;
2) mempunyai keahlian dibidang cyber security yang dibuktikan
dengan sertifikasi keahlian;
2. Pelamar pada romawi III, angka 1 (satu) wajib memenuhi kriteria
sebagaimana dalam pengumuman ini dan Pelamar Umum adalah
Pelamar yang tidak termasuk kriteria angka 1 huruf a, b, c dan d,
tetapi kedua kriteria baik formasi khusus maupun formasi umum
dapat saling mengisi dan melengkapi sehingga formasi yang
ditetapkan dapat terpenuhi.

IV. PERSYARATAN PELAMAR

1. Persyaratan Umum

a. Warga Negara Indonesia yang bertakwa kepada Tuhan Yang
Maha Esa, setia dan taat kepada Pancasila, UUD 1945, dan
Negara Kesatuan Republik Indonesia.3
b. Berusia serendah-rendahnya 18 tahun dan usia maksimal 35
tahun berdasarkan tanggal lahir yang tercantum dalam ijazah.
c. Tidak pernah dipidana dengan pidana penjara berdasarkan
putusan pengadilan yang mempunyai kekuatan hukum yang
tetap karena melakukan tindakan pidana dengan pidana
penjara 2 (dua) tahun atau lebih.
d. Tidak pernah diberhentikan dengan hormat tidak atas
permintaan sendiri atau tidak dengan hormat sebagai PNS,
anggota TNI/POLRI, pegawai BUMN/BUMD atau
diberhentikan tidak dengan sebagai pegawai swasta.
e. Tidak berkedudukan sebagai Calon Pegawai Negeri Sipil atau
Pegawai Negeri Sipil, prajurit TNI, anggota Polri dan Siswa
sekolah ikatan dinas Pemerintah.
f. Tidak menjadi anggota atau pengurus partai politik atau
terlibat politik praktis.
g. Sehat jasmani dan rohani sesuai dengan persyaratan jabatan
yang dilamar.
h. Memiliki kualifikasi pendidikan sesuai dengan persyaratan
jabatan.
i. Bersedia ditempatkan di seluruh wilayah Negara Kesatuan
Republik Indonesia atau Negara lain yang ditentukan oleh
pemerintah.
j. Tidak pernah terlibat gerakan yang menentang Pancasila,
UUD 1945 dan Negara Kesatuan Republik Indonesia.

2. Persyaratan Khusus

a. Tinggi badan minimal untuk pria 160 cm dan untuk wanita 155
cm.
b. Disabilitas pelamar yang berkebutuhan khusus/memiliki
keterbatasan fisik dengan kriteria :
1) Mampu melihat, mendengar dan berbicara dengan baik
2) Mampu melakukan tugas seperti menganalisa, mengetik,
menyampaikan buah pikiran dan berdiskusi.
3) Mampu bergerak dengan menggunakan alat bantu.
c. Calon pelamar dari penyandang disabilitas wajib melampirkan
surat keterangan dokter yang menerangkan jenis/tingkat
disabilitasnya.
d. Panitia instansi wajib melakukan verifikasi persyaratan
pendaftaran dengan mengundang calon pelamar untuk
memastikan kesesuaian formasi dengan tingkat/jenis
disabilitas yang disandang sesuai kriteria pada butir angka 2
huruf b di atas, pada kesempatan pertama di unit organisasi
yang membutuhkan Pelamar dari disabilitas.
e. Apabila yang bersangkutan mengundurkan diri sebagai Calon
PNS bukan karena dinas tidak diperbolehkan melamar CPNS
tahun berikutnya.
f. Bagi pelamar wanita tidak dalam keadaan hamil pada waktu
melamar dan seleksi.
g. Tidak bertato dan bertindik (untuk wanita tindik di telinga tidak
boleh lebih dari satu).4
h. Bersedia untuk tidak keluar dan atau pindah ke instansi
Kementerian lain sekurang-kurangnya selama 10 tahun
Terhitung Mulai Tanggal (TMT) pengangkatan menjadi PNS.
i. Pelamar yang telah dinyatakan lulus dan mendapatkan NIP
sampai dengan diangkat menjadi CPNS apabila
mengundurkan diri wajib mengembalikan biaya sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.
j. Tidak memiliki ketergantungan terhadap narkotika dan obatobatan terlarang atau sejenisnya yang dibuktikan dengan
Surat Keterangan Bebas Narkoba/NAPZA dari BNN atau
Rumah Sakit Pemerintah setempat yang masih berlaku pada
tahap pemberkasan.
k. Pelamar merupakan lulusan dari Perguruan Tinggi Negeri atau
Perguruan Tinggi Swasta yang terakreditasi minimal B dari
Badan Akreditasi Nasional Perguruan Tinggi (BAN-PT),
dengan Indek Prestasi Kumulatif (IPK) minimal 2.75.
l. Surat lamaran ditulis tangan bermaterai Rp. 6.000,- dan
ditandatangani dengan pena warna hitam dan diunggah
dengan ketentuan tajuk alamat sesuai formasi yang dipilih:
1) UO. Kemhan
Menteri Pertahanan RI
d/a Kepala Biro Kepegawaian Setjen Kemhan
c.q. Kabag Adabangpeg Ropeg Setjen Kemhan,
Jalan Medan Merdeka Barat No. 13-14 Jakarta Pusat,
Kode Pos: 10110.
2) UO. Mabes TNI
Panglima TNI. u.p. Aspers
d/a Jalan Raya Hankam Cilangkap, Jakarta Timur,
Kode Pos 13870
3) UO. TNI – AD
Kasad. u.p. Dirajenad
d/a Jalan Bangka No. 6, Kota Bandung
Kode Pos 40113
4) UO. TNI – AL
Kasal u.p. Kadisminpersal
d/a Jalan Raya Hankam Cilangkap, Jakarta Timur,
Kode Pos 13870
5) UO. TNI – AU
Kasau u.p. Kadisminpersau
d/a Jalan Raya Hankam Cilangkap, Jakarta Timur,
Kode Pos 13870.
m. Kartu Tanda Penduduk (KTP) asli atau surat keterangan telah
melakukan rekaman Kependudukan yang dikeluarkan Dinas
Kependudukan dan catatan Sipil (Dukcapil).5
n. Ijazah dan transkrip nilai asli atau fotokopi dilegalisir stempel
basah oleh pejabat berwenang sesuai dengan kualifikasi
pendidikan yang dibutuhkan.

V. Tata Cara Pendaftaran:

1. Pendaftaran dan unggahan dokumen persyaratan dilakukan secara
daring melalui laman https://sscasn.bkn.go.id dengan
menggunakan Nomor Induk Kependudukan (NIK) pada Kartu
Tanda Penduduk (KTP)/NIK pada Kartu Keluarga dan Nomor Kartu
Keluarga (KK), adapun berkas lamaran yang harus diunggah,
berupa scan asli meliputi:
a. Surat lamaran ditulis tangan bermaterai Rp. 6.000,- dan
ditandatangani dengan pena warna hitam.
b. Foto ukuran 3 X 4 latar belakang merah tanpa kacamata dan
penutup kepala kecuali hijab bagi wanita minimal 120 kb dan
maksimal 200 kb sebanyak 1 (satu) lembar.
c. KTP atau surat keterangan telah melakukan rekaman
Kependudukan yang dikeluarkan Dinas Kependudukan dan
catatan Sipil (Dukcapil) serta Kartu Keluarga (KK).
d. Ijazah dan transkrip nilai asli atau fotokopi dilegalisir stempel
basah oleh pejabat berwenang sesuai dengan kualifikasi
pendidikan yang dibutuhkan.
e. Surat Keterangan Akreditasi Badan Akreditasi Nasional
Perguruan Tinggi (BAN-PT).
f. Pelamar yang berasal dari tenaga kesehatan harus
melampirkan surat tanda registrasi (STR) definitif bukan STR
internship yang dikeluarkan oleh Konsil Kedokteran Indonesia
(KKI) bagi formasi Dokter, Konsil Tenaga Kesehatan
Indonesia (KTKI) bagi formasi Jabatan Kesehatan dan Komite
Farmasi Indonesia (KFN) bagi formasi Apoteker.
g. Pelamar untuk formasi khusus Tenaga Pengamanan Siber
(cyber security) harus melampirkan sertifikasi keahlian
dibidang keamanan siber/keamanan jaringan dan komputer /
hacking / malware / digital forensic / bahasa pemrograman /
database administrator / sistem operasi linux serta surat
keterangan berpengalaman dibidang kemanan siber minimal
2 (dua) tahun yang dibuktikan dari lembaga internasional
dan/atau nasional dalam bentuk PDF kapasitas < 800 kb;
h. Surat Keterangan Dokter tentang jenis/tingkat disabilitas
dalam bentuk PDF kapasitas < 300 kb.
i. Surat Keterangan Sehat Jasmani dan Rohani dari dokter
rumah sakit pemerintah / dokter pemerintah (memiliki NIP).
j. Surat Keterangan Catatan Kepolisian dari wilayah setempat.
2. Surat keterangan dokter tentang jenis atau tingkat disabilitas dalam
bentuk PDF kapasitas < 300 kb
3. Batas waktu pendaftaran dan unggah dokumen persyaratan
sebagaimana angka romawi V.1, dimulai pada tanggal 11
November 2019 pukul 13.00 WIB dan ditutup pada tanggal 20
November 2019 pukul 23.59 WIB.6
4. Pelamar yang dinyatakan lulus seleksi administrasi dapat mencetak
kartu peserta ujian secara daring melalui laman
https://sscasn.bkn.go.id sesuai dengan rencana yang ditetapkan
sebagaimana halaman 7.

VI. Tahapan Seleksi.

Tahapan seleksi sebagai berikut:
1. Seleksi Administrasi.
2. Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) menggunakan Computer Assisted Test (CAT) dengan bobot 40%.
3 Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) dengan bobot 60% meliputi:
a. SKB Jabatan oleh BKN
b. SKB Instansi oleh (UO. Kemhan, Mabes TNI dan Angkatan) terdiri dari:
1) Kesehatan
2) Psikologi
3) Mental Idiologi
4) Kesegaran Jasmani

VII. Sistem Kelulusan.

1. Kelulusan Administrasi
Kualifikasi pendidikan Pasca Sarjana (S-2), Sarjana (S-1), D-IV dan
D-III yang didasarkan pada hasil verifikasi dokumen yang telah
diunggah dan kelulusan seleksi administrasi akan diumumkan oleh
panitia pada laman https://www.kemhan.go.id/ropeg. Bagi pelamar
yang dinyatakan lulus seleksi administrasi wajib mencetak kartu
peserta ujian dari laman https://sscasn.bkn.go.id
2. Kelulusan Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) didasarkan pada nilai
passing grade yang diatur dalam peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi.
3. Peserta Seleksi Kompetensi Bidang (SKB) adalah peserta yang
lulus Seleksi Kompetensi Dasar (SKD) dan secara peringkat tidak
melebihi 3 (tiga) kali alokasi formasi yang dibutuhkan pada jabatan
dalam satu wilayah.
4. Kelulusan Akhir ditentukan berdasarkan hasil integrasi SKD, SKB
jabatan dan SKB instansi yang diatur dalam peraturan Menteri
Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi Birokrasi.

VIII. Ketentuan lain-lain:

1. Pendaftaran dilakukan melalui laman https://sscasn.bkn.go.id tanggal 11 s.d. 20 November 2019.7
2. Tempat Pelaksanaan tahapan seleksi dilaksanakan di Computer
Assissted Test (CAT) di masing-masing daerah Kantor Regional
BKN dan BKN Pusat di Jakarta dengan alamat Jalan Letjen
Sutoyo No. 12 Cililitan, Kramat Jati Jakarta Timur, Kode Pos
13640
5. Peserta yang tidak hadir dan/atau tidak mampu mengikuti tahapan
seleksi dengan alasan apapun pada waktu dan tempat yang
ditetapkan dinyatakan gugur.
6. Apabila terdapat peserta yang telah dinyatakan lulus dan diterima
kemudian mengundurkan diri kepada yang bersangkutan
diberikan sanksi tidak boleh mendaftar pada penerimaan Calon
Pegawai Negeri Sipil untuk periode berikutnya dan untuk
selanjutnya Panitia dapat menggantikan dengan peserta yang
memiliki peringkat terbaik dibawahnya berdasarkan hasil
keputusan rapat.
7. Jika ada pihak-pihak baik yang mengatasnamakan panitia
dan/atau pejabat di lingkungan Kementerian Pertahanan yang
menjanjikan dapat membantu kelulusan dengan motif apapun,
maka hal tersebut merupakan tindakan penipuan.
8. Apabila dalam pelaksanaan tahapan seleksi atau kemudian hari
setelah adanya pengumuman kelulusan akhir, diketahui terdapat
keterangan pelamar yang tidak sesuai/tidak benar, Panitia Seleksi
dapat menggugurkan kelulusan yang bersangkutan.
9. Bagi pelamar formasi khusus dengan kriteria cumlaude diberikan
10%, disabilitas 2%, dan putra/putri papua 1% dari alokasi
formasi jenis jabatan.
10. Apabila dari pelamar formasi khusus dengan kriteria cumlaude,
disabilitas dan putra/putri Papua tidak ada pelamar yang berminat,
maka dapat diisi dari pelamar umum atau sebaliknya.
11. Pendaftaran dan seluruh proses seleksi tidak dipungut biaya.
12. Keputusan Panitia Seleksi bersifat mutlak dan tidak dapat
diganggu gugat.
13. Informasi resmi yang terkait dengan pelaksanaan seleksi CPNS Kementerian Pertahanan Tahun 2019 adalah:
a. Layanan Informasi Panitia Pusat Penerimaan CPNS
Kementerian Pertahanan di nomor telepon (021) 3514467

  • • Hari Senin s.d. Kamis pukul 08.00 s.d. 15.30 WIB dan
  • • Hari Jum’at pukul 08.00 s.d.16.00 WIB.

b. Laman https://sscasn.bkn.go.id. dan https://www.kemhan.go.id atau https://kemhan.go.id/ropeg.

IX. Rencana Jadwal Pelaksanaan Seleksi Pengadaan CPNS Kemhan TA. 2019

jadwal pendaftaran seleksi cpns kemenhan 2019; www.tomatalikuang.com

Link Download Pengumuman Resmi Penerimaan CPNS Kemenhan Tahun 2019 (disini)
Semoga bermanfaat :) Baca juga: Rincian formasi cpns 2019 kementerian lainnya.

Posting Komentar

0 Komentar